Bye Bye, BBM!

(sumber: blog.bbm.com)

Masih memakai BBM (Blackberry Messenger)? Mungkin kini saatnya untuk berganti aplikasi. Terhitung tanggal 31 Mei 2019 nanti layanan BBM akan dihentikan.  Layanan yang diluncurkan pada tanggal 1 Agustus 2005 dengan nama BlackBerry Messenger ini pada awalnya hanya mendukung perangkat/platform BlackBerry saja. Ketika BlackBerry menjadi smartphone terpopuler di dunia, layanan ini pun demikian. Para penggunanya tidak malu-malu bertukar BlackBerry ID dengan pengguna lain atau memajangnya di CV dan kartu nama. Seiring munculnya platform smartphone lain seperti iOS dan Android serta aplikasi messaging lintasplatform seperti WhatsApp, LINE, atau WeChat, BlackBerry dan BBM pun semakin berkurang peminatnya. Hingga akhirnya pada tahun 2013 BBM dirilis untuk platform iOS dan Android. Namun demikian, popularitas BBM tidak kunjung membaik hingga akhirnya terhitung sejak 27 Juni 2016 BBM diambil alih oleh perusahaan asal Indonesia, Emtek. BBM kemudian dikembangkan dengan fitur baru seperti sticker, BBMoji, bahkan platform pembayaran yang disebut Dana. Tapi nampaknya itu semua tidak menolong, dan akhirnya BBM pun harus ditutup. Pengguna platform pembayaran Dana harus mengunduh app standalone Dana untuk tetap menggunakannya.

KaiOS, Kuda Hitam di Antara Android dan iOS

Saat kita membicarakan soal handphone, atau tepatnya smartphone saat ini, maka pilihan platform yang tersedia saat ini hanyalah dua: Android dan iOS (iPhone). Sejumlah platform lain sudah tidak lagi dikembangkan seperti Symbian (termasuk Nokia Platform, S30/S40), BlackBerry, atau Windows (Mobile). Begitu juga berbagai platform lain seperti MeeGo, Sailfish/Jolla, Bada, Tizen, Ubuntu Touch,  webOS, atau FirefoxOS. Namun, siapa yang menyangka dalam dua tahun belakangan ini diam-diam sudah muncul platform lain untuk menantang duopoli Android/iOS. KaiOS, yang dikembangkan mulai tahun 2017, kini telah mencapai 80 juta pengguna dan menjadi sistem operasi smartphone kedua  di India menggeser iOS. Bukan pencapaian sepele untuk sebuah platform yang baru berusia kurang dari dua tahun dan dikembangkan oleh perusahaan “UMKM” di bidang teknologi.

(source: kaiostech.com)

KaiOS sendiri sebenarnya berbasis dari FirefoxOS, sistem operasi smartphone yang dikembangkan oleh Mozilla  dan dihentikan pengembangannya di tahun 2016. Lebih tepatnya, KaiOS merupakan fork dari B2G (Boot to Gecko), proyek open source yang merupakan fork dari FirefoxOS. Berbeda dari FirefoxOS, KaiOS dioptimasi untuk produk handphone berspesifikasi rendah dan masih menggunakan keypad dan tombol navigasi alih-alih layar sentuh (touchscreen). Konsep yang mirip dengan Android Go, hanya KaiOS memungkinkan hadirnya smartphone seharga feature phone. Pada bulan Juni 2018, Google bahkan telah menanamkan USS$ 22 juta untuk mendukung pengembangan KaiOS. Google juga memastikan kehadiran aplikasi sepertiYouTube, Maps, dan Assistant untuk KaiOS. KaiOS Technologies, pengembang KaiOS, berbasis di San Diego California dan bekerja sama dengan sejumlah vendor (Alcatel/TCL, Nokia/HMD, Doro, Maxcom) dan operator telco seperti Reliance (India), MTN (Afrika Selatan), dan Ooredoo (Qatar). Di Indonesia, KaiOS Tech bekerja sama dengan WizPhone meluncurkan WizPhone WP006 pada akhir tahun 2018 melalui gerai Alfamart mulai awal tahun 2019. Handphone seharga Rp 99.000 ini dilengkapi teknologi 4G, WiFi, GPS, Bluetooth dan aplikasi populer seperti Facebook, Twitter, YouTube, Google Assistant, dan Google Maps.

WizPhone WP006 (source: kaiostech.com)

Pengguna Windows 7, Bersiap-siaplah…

Sistem operasi Microsoft Windows 7 dirilis pada tahun 2009, artinya sudah berusia 10 tahun. Dalam jangka waktu tersebut, Microsoft sudah tiga kali merilis sistem operasi baru: Windows 8 (2013), Windows 8.1 (2014), dan Windows 10 (2016). Artinya, memang para pengguna diharapkan sudah beralih ke sistem operasi versi selanjutnya. Namun demikian, nampaknya Windows 7 ini mempunyai penggemar yang setia, hingga saat ini masih menjadi versi terpopuler di bawah Windows 10, mengalahkan Windows versi 8/8.1. Terlepas dari popularitasnya, siklus hidup Windows 7 akan segera berakhir (seperti halnya Windows XP) dengan dihentikannya support dari Microsoft terhitung tanggal 14 Januari 2020. Sebenarnya, support mainstream (mencakup security dan feature update) telah berakhir pada tanggal 13 Januari 2015, sementara ini yang masuh berlaku adalah extended support (security update).

Baru-baru ini Microsoft merilis update KB4493132 yang akan memunculkan window peringatan seperti gambar di atas. Jika Anda rajin melakukan pembaruan Windows 7 Anda, maka update ini akan terpasang secara otomatis. Anda bisa menonaktifkan peringatan ini dengan menandai opsi “Do Not Remind Me Again” di sudut kiri bawah. Anda juga bisa mengabaikan instalasi update KB4493132 dengan membuka Control Panel, Windows Update lalu klik kanan pada update dan memilih opsi Hide update. Yang pasti, ada peringatan atau tidak, para pengguna Windows 7 tetap harus bersiap-siap menentukan pilihan setelah tanggal 14 Januari 2020, apakah tetap menggunakan Windows 7 tanpa pembaruan, upgrade ke Windows 10, atau beralih ke sistem operasi lain seperti Linux atau macOS. Oh ya, update ini tidak tersedia untuk pengguna Windows 7 versi Professional atau Enterprise, karena bagi mereka masih tersedia opsi support berbayar hingga 10 Januari 2023.

Cara menyembunyikan peringatan berakhirnya support untuk Windows 7

Microsoft Edge Akan Berbasis Chromium?

Pada awal kelahiran World Wide Web (WWW) yang kemudian menjadi identik dengan “internet” bagi masyarakat luas, browser web yang populer saat itu adalah Mosaic dari NCSA. Kode sumber Mosaic kemudian dimodifikasi dan dirilis sebagai produk komersial bernama Netscape, yang kemudian menggantikan posisi Mosaic sebagai browser web paling dominan. Microsoft kemudian melisensi kode sumber Mosaic dari SpyGlass, memodifikasinya dan merilisnya sebagai Internet Explorer. Persaingan antara Netscape dan Internet Explorer dikenal sebagai “browser war” yang berakhir dengan “kemenangan” Internet Explorer saat Netscape diakuisisi oleh AOL dan menghentikan rilis browsernya di tahun 2000. Namun demikian, proyek Mozilla melanjutkan pengembangan browser Netscape sampai rilis browser Mozilla Firefox di tahun 2004. Posisi Internet Explorer sebagai browser web paling dominan kini pun telah tergeser oleh Google Chrome. Pengembangan Internet Explorer pun telah dihentikan sejak dirilisnya Windows 10 di tahun 2015, yang menggunakan browser web baru bernama Edge sebagai aplikasi browser standarnya.

(Sumber: TechCrunch)

Dulu, aplikasi browser web dikembangkan sebagai satu paket lengkap, secara sederhana bisa dipisahkan menjadi tampilan dan engine (backend). Engine dari Internet Explorer disebut Trident, untuk Firefox disebut Gecko, untuk Opera disebut Presto, dan untuk Safari/Chrome disebut WebKit. Dalam perkembangannya, aplikasi browser web dikembangkan secara terbuka (open source), dengan komponen-komponennya dapat digunakan secara terpisah. WebKit, sebagai contoh, mula-mula dikembangkan oleh Apple dari fork engine KHTML yang digunakan proyek KDE untuk browser Konqueror. Google kemudian mengadopsi WebKit untuk browser Chromium (open source) yang kemudian dikemas dengan sejumlah komponen closed source sebagai Chrome. Pada akhirnya, Google melakukan fork pada WebKit dan mengembangkannya sebagai Blink. Untuk Edge, Microsoft menggunakan engine baru yang disebut EdgeHTML. Opera pun telah beralih menggunakan Blink, sedangkan Mozilla mengembangkan engine baru yang disebut Quantum untuk versi terbaru Firefox.

Baru-baru ini, Microsoft mengumumkan perubahan pada pengembangan browser Microsoft Edge. Perubahan terbesar adalah penggunaan Chromium sebagai basis, menggantikan tampilan UWP (Metro) plus engine EdgeHTML. Nampaknya, popularitas Edge yang tak kunjung membaik menjadi penyebabnya. Edge versi baru juga akan mendukung Windows selain versi 10 (Windows 7 dan 8), macOS, dan juga mendukung ekstensi Chrome.

Ubuntu Kini Tersedia di Microsoft Hyper-V Gallery

Microsoft nampaknya memang serius dalam usahanya PDKT ke Linux. Setelah meluncurkan Windows Subsystem for Linux (WSL), Microsoft bekerja sama dengan para vendor distro Linux untuk menyediakan installer distro Linux di Microsoft Store. Ini memungkinkan untuk menjalankan distro Linux berdampingan dengan Windows 10. Baru-baru ini, Microsoft bekerja sama dengan Canonical untuk menghadirkan image distro Ubuntu 18.0.4.1 LTS di Hyper-V Gallery. Bagi yang belum tahu, Hyper-V adalah produk Microsoft untuk manajemen Virtual Machine, seperti halnya VMware Workstation atau Oracle VM VirtualBox, yang tersedia untuk versi Pro dari Windows 8, 8.1, dan 10 menggantikan Virtual PC. Pengguna Hyper-V tidak perlu mengunduh ISO image Ubuntu terlebih dahulu, cukup menggunakan Hyper-V Quick Create (tersedia  mulai Windows 10 versi 1709) lalu memilih opsi yang tersedia, lalu image Ubuntu akan diunduh langsung dari Microsoft.

Hyper-V Gallery (sumber: blogs.windows.com)

 

Mengunduh Ubuntu 18.0.4.1 LTS Hyper-V image

Setelah Minecraft dan LinkedIn, Microsoft Akuisisi GitHub

Lagi-lagi mengenai microsoft. Namun, kali ini memang satu kabar yang tidak bisa dilewatkan. Jika Anda melewatkan akuisisi Minecraft dan LinkedIn (dan juga Skype) oleh Microsoft, maka akuisisi GitHub senilai US$ 7,5 miliar ini tidak boleh dilewatkan. Skype dan Minecraft adalah end-user product (software) dan LinkedIn adalah situs media sosial, GitHub adalah situs repositori pengembangan perangkat lunak terpopuler saat ini. Jika dulu Anda mengenal situs seperti SourceForge, maka GitHub bisa dikatakan sebagai penggantinya. GitHub menggunakan software open source git, yang diinisiasi oleh Linus Torvalds (inisiator Linux), sebagai basisnya. Dengan sendirinya, sebagian besar projek perangkat lunak di GitHub adalah open source. Diakuisisinya GitHub oleh Microsoft membuat sebagian dari mereka mulai mengalihkan pengembangannya ke provider lain (GitLab, BitBucket), salah satunya adalah BitCoin.

(Sumber: blog.github.com)

Sementara itu, Microsoft berjanji untuk tetap menjalankan GitHub seperti kondisi saat ini. Meskipun masih ditunggu untuk ke depannya, mengingat Microsoft saat ini mengandalkan bisnis cloudnya, Azure, yang menjadikan kemungkinan integrasinya dengan GitHub sebuah opsi yang menarik bagi para pengembang dibandingkan layanan seperti AWS dan Google Cloud. Di sisi lain, Langkah akuisisi GitHub menjadi babak baru dari jargon “Microsoft Loves Linux” yang dicanangkan CEO Satya Nadella.

Microsoft Windows 10 S Kini Menjadi Windows 10 S Mode

Masih ingatkah Anda dengan Windows 10 S? Sistem operasi ini bersama Surface Laptop diharapkan akan dapat menandingi ChromeBook dengan ChromeOS-nya. Windows 10 S hanya akan dapat menjalankan aplikasi dari Microsoft Store, tepatnya lagi hanya aplikasi berbasis Universal Windows Platform (UWP). Setahun berlalu, sambutan terhadap Windows 10 S ternyata tidak terlalu menggembirakan. Hingga akhirnya baru-baru ini Microsoft melakukan “reposisi” Windows 10 S, bukan lagi sebagai satu edisi Windows 10, namun sebagai sebuah opsi (mode) untuk edisi Windows 10 yang umum dipakai (Home, Pro, Enterprise). Istilahnya, Microsoft Windows 10 Pro in S Mode, alias Windows 10 Pro yang hanya menjalankan aplikasi UWP dari Microsoft Store. Windows 10 S Mode ini rencananya akan diterapkan pada update Windows 10 berikutnya. Berbeda dengan “edisi” Windows 10 S yang mengenakan biaya untuk berpindah ke edisi Pro, Windows 10 S mode dapat berpindah ke edisi “penuh” tanpa dikenakan biaya.

(Sumber: PCWorld/Mark Hachman)

Java EE Berpindah ke Eclipse, Kini Menjadi Jakarta EE

Perubahan di dunia teknologi informasi memang sangat cepat. Suatu teknologi yang hari ini menjadi trend mungkin akan segera berganti dengan teknologi lain. Begitu juga dengan pengembangan teknologi yang berpindah-pindah dari satu entitas/perusahaan ke entitas lain. Java, misalnya, dilahirkan dan dikembangkan oleh perusahaan Sun Microsystems sejak tahun 1996. Saat Sun Microsystems diakuisisi oleh Oracle di tahun 2009, Java pun berpindah kepemilikan. Seperti pernah dibahas sebelumnya, warisan teknologi Sun Microsystems sejak diakuisisi oleh Oracle banyak yang telah berpindah tangan, di antaranya OpenOffice dan NetBeans yang kini di bawah Apache Foundation. Java, sebagai teknologi andalan Sun dan telah menjadi platform yang populer di kalangan enterprise selama ini bisa dikatakan “aman” dan pengembangannya masih aktif di bawah kendali Oracle. Namun ternyata, pada bulan November 2017 Oracle menyerahkan pengembangan Java Platform Enterprise Edition (Java EE) kepada Eclipse Foundation. Eclipse Foundation sendiri selama ini dikenal dengan produk Eclipse IDE untuk pengembangan aplikasi. Pada bulan Februari 2018, branding baru untuk Java EE telah ditetapkan, yaitu Jakarta EE. Sementara, nama project top-level untuk Jakarta EE adalah Eclipse Enterprise for Java (EE4J). Keputusan ini diambil untuk mengakselerasi pengembangan Java EE yang sebelumnya dinilai terlalu lambat dan memakan waktu hingga 3-4 tahun untuk merilis versi baru. Java EE sendiri sebelumnya disebut Java 2 Platform, Enterprise Edition (J2EE) hingga versi 1.4 (2003).

(sumber: eclipse foundation@twitter)

Azure Sphere, Solusi IoT Microsoft Berbasis Linux

Yup, Anda tidak salah baca judul di atas. Microsoft baru-baru ini meluncurkan Azure Sphere, sebuah solusi untuk perangkat IoT (Internet of Things) yang terdiri atas tiga subbagian: MCU (microcontroller unit) yang secure, sistem operasi yang secure, dan cloud yang secure. MCU yang ditawarkan adalah produk dari MediaTek, cloud yang dipakai tentu saja Microsoft Azure, sistem operasinya, sedikit mengejutkan bahwa kernel yang akan digunakan adalah linux, dengan modifikasi ala Microsoft tentunya. Ini berarti, Microsoft akan merilis sebuah distro linux! Sepuluh atau dua puluh tahun lalu hal ini akan dianggap mimpi di siang bolong. Linux bukan hanya dianggap sebagai kompetitor Windows (baru terbukti akhir-akhir ini dengan kehadiran Android), tapi juga sejenis kanker! Sejak naiknya Satya Nadella sebagai CEO Microsoft menggantikan Steve Ballmer memang banyak tanda yang menunjukkan Microsoft mulai “PDKT” dengan linux dan dunia open source pada umumnya. Mulai dari rilis aplikasi Microsoft untuk Android (termasuk Office), SQL Server di-port ke Linux, bergabungnya Microsoft dengan Linux Foundation, Windows Subsystem for Linux, hingga distro linux yang bisa diinstal via Microsoft Store (Ubuntu, Suse, Fedora).  Bahkan, Steve Ballmer yang pernah mengata-ngatai Linux sebagai pengaruh komunis dan menyebabkan kanker akhirnya berbalik mencintai linux.

Azure Sphere Secured OS (sumber: microsoft.com)

Distrotest.net, Mencoba Distro Linux Langsung dari Browser Anda

Seperti kita ketahui, Linux mempunyai banyak varian yang disebut distro. Saat ini ada ratusan distro yang dikenal (Anda bisa melihat daftarnya di situs DistroWatch). Bagi mereka yang ingin mencoba Linux namun ragu menentukan pilihan distro, atau yang menyukai gonta-ganti distro (distro hopping), seringkali menemui kendala akibat keterbatasan sumber daya. Dulu, Anda harus mengunduh distro Linux yang ingin Anda coba, kemudian membuat installer berupa CD/DVD dan mencoba menginstalnya pada komputer Anda, yang biasanya harus dipartisi  ulang (hard disknya) terlebih dahulu. Kemudian dalam perkembangannya distro Linux juga tersedia dalam format Live Image, yang tidak harus diinstalasikan dulu, ditambah media penyimpanan USB Flash Drive yang bisa dihapus/tulis ulang memungkinkan kita mencoba berbagai distro tanpa mengorbankan media CD/DVD dan partisi hard disk. Perangkat lunak virtual machine juga memudahkan kita untuk bereksperimen dengan distro Linux baru.

Tampilan Situs DistroTest.net

Bahkan baru-baru ini muncul opsi baru untuk mencoba-coba distro Linux baru. Sebuah situs, DistroTest.net, dengan slogannya “Test it before you hate it…” memungkinkan kita mencoba distro Linux tertentu cukup dengan menekan tombol Start. Anda juga membutuhkan aplikasi VNC client sebagai alternatif viewer tampilan distro yang sedang dijalankan. Saat ini tersedia lebih dari 100 distro Linux dan BSD, beberapa di antaranya tersedia dalam beberapa varian dan versi. Bergantung pada kecepatan koneksi Anda, situs ini bisa menjadi alternatif bagi mereka yang ingin mencoba distro Linux tertentu atau bereksperimen dengan distro baru yang belum pernah Anda coba sebelumnya, misalnya distro asal Hungaria BlackPantherOS seperti tampilan di bawah ini.

Tampilan Distro Linux BlackPantherOS via DistroTest.net