Ubuntu Kini Tersedia di Microsoft Hyper-V Gallery

Microsoft nampaknya memang serius dalam usahanya PDKT ke Linux. Setelah meluncurkan Windows Subsystem for Linux (WSL), Microsoft bekerja sama dengan para vendor distro Linux untuk menyediakan installer distro Linux di Microsoft Store. Ini memungkinkan untuk menjalankan distro Linux berdampingan dengan Windows 10. Baru-baru ini, Microsoft bekerja sama dengan Canonical untuk menghadirkan image distro Ubuntu 18.0.4.1 LTS di Hyper-V Gallery. Bagi yang belum tahu, Hyper-V adalah produk Microsoft untuk manajemen Virtual Machine, seperti halnya VMware Workstation atau Oracle VM VirtualBox, yang tersedia untuk versi Pro dari Windows 8, 8.1, dan 10 menggantikan Virtual PC. Pengguna Hyper-V tidak perlu mengunduh ISO image Ubuntu terlebih dahulu, cukup menggunakan Hyper-V Quick Create (tersedia  mulai Windows 10 versi 1709) lalu memilih opsi yang tersedia, lalu image Ubuntu akan diunduh langsung dari Microsoft.

Hyper-V Gallery (sumber: blogs.windows.com)

 

Mengunduh Ubuntu 18.0.4.1 LTS Hyper-V image

Iklan

Setelah Minecraft dan LinkedIn, Microsoft Akuisisi GitHub

Lagi-lagi mengenai microsoft. Namun, kali ini memang satu kabar yang tidak bisa dilewatkan. Jika Anda melewatkan akuisisi Minecraft dan LinkedIn (dan juga Skype) oleh Microsoft, maka akuisisi GitHub senilai US$ 7,5 miliar ini tidak boleh dilewatkan. Skype dan Minecraft adalah end-user product (software) dan LinkedIn adalah situs media sosial, GitHub adalah situs repositori pengembangan perangkat lunak terpopuler saat ini. Jika dulu Anda mengenal situs seperti SourceForge, maka GitHub bisa dikatakan sebagai penggantinya. GitHub menggunakan software open source git, yang diinisiasi oleh Linus Torvalds (inisiator Linux), sebagai basisnya. Dengan sendirinya, sebagian besar projek perangkat lunak di GitHub adalah open source. Diakuisisinya GitHub oleh Microsoft membuat sebagian dari mereka mulai mengalihkan pengembangannya ke provider lain (GitLab, BitBucket), salah satunya adalah BitCoin.

(Sumber: blog.github.com)

Sementara itu, Microsoft berjanji untuk tetap menjalankan GitHub seperti kondisi saat ini. Meskipun masih ditunggu untuk ke depannya, mengingat Microsoft saat ini mengandalkan bisnis cloudnya, Azure, yang menjadikan kemungkinan integrasinya dengan GitHub sebuah opsi yang menarik bagi para pengembang dibandingkan layanan seperti AWS dan Google Cloud. Di sisi lain, Langkah akuisisi GitHub menjadi babak baru dari jargon “Microsoft Loves Linux” yang dicanangkan CEO Satya Nadella.

Microsoft Windows 10 S Kini Menjadi Windows 10 S Mode

Masih ingatkah Anda dengan Windows 10 S? Sistem operasi ini bersama Surface Laptop diharapkan akan dapat menandingi ChromeBook dengan ChromeOS-nya. Windows 10 S hanya akan dapat menjalankan aplikasi dari Microsoft Store, tepatnya lagi hanya aplikasi berbasis Universal Windows Platform (UWP). Setahun berlalu, sambutan terhadap Windows 10 S ternyata tidak terlalu menggembirakan. Hingga akhirnya baru-baru ini Microsoft melakukan “reposisi” Windows 10 S, bukan lagi sebagai satu edisi Windows 10, namun sebagai sebuah opsi (mode) untuk edisi Windows 10 yang umum dipakai (Home, Pro, Enterprise). Istilahnya, Microsoft Windows 10 Pro in S Mode, alias Windows 10 Pro yang hanya menjalankan aplikasi UWP dari Microsoft Store. Windows 10 S Mode ini rencananya akan diterapkan pada update Windows 10 berikutnya. Berbeda dengan “edisi” Windows 10 S yang mengenakan biaya untuk berpindah ke edisi Pro, Windows 10 S mode dapat berpindah ke edisi “penuh” tanpa dikenakan biaya.

(Sumber: PCWorld/Mark Hachman)

Java EE Berpindah ke Eclipse, Kini Menjadi Jakarta EE

Perubahan di dunia teknologi informasi memang sangat cepat. Suatu teknologi yang hari ini menjadi trend mungkin akan segera berganti dengan teknologi lain. Begitu juga dengan pengembangan teknologi yang berpindah-pindah dari satu entitas/perusahaan ke entitas lain. Java, misalnya, dilahirkan dan dikembangkan oleh perusahaan Sun Microsystems sejak tahun 1996. Saat Sun Microsystems diakuisisi oleh Oracle di tahun 2009, Java pun berpindah kepemilikan. Seperti pernah dibahas sebelumnya, warisan teknologi Sun Microsystems sejak diakuisisi oleh Oracle banyak yang telah berpindah tangan, di antaranya OpenOffice dan NetBeans yang kini di bawah Apache Foundation. Java, sebagai teknologi andalan Sun dan telah menjadi platform yang populer di kalangan enterprise selama ini bisa dikatakan “aman” dan pengembangannya masih aktif di bawah kendali Oracle. Namun ternyata, pada bulan November 2017 Oracle menyerahkan pengembangan Java Platform Enterprise Edition (Java EE) kepada Eclipse Foundation. Eclipse Foundation sendiri selama ini dikenal dengan produk Eclipse IDE untuk pengembangan aplikasi. Pada bulan Februari 2018, branding baru untuk Java EE telah ditetapkan, yaitu Jakarta EE. Sementara, nama project top-level untuk Jakarta EE adalah Eclipse Enterprise for Java (EE4J). Keputusan ini diambil untuk mengakselerasi pengembangan Java EE yang sebelumnya dinilai terlalu lambat dan memakan waktu hingga 3-4 tahun untuk merilis versi baru. Java EE sendiri sebelumnya disebut Java 2 Platform, Enterprise Edition (J2EE) hingga versi 1.4 (2003).

(sumber: eclipse foundation@twitter)

Azure Sphere, Solusi IoT Microsoft Berbasis Linux

Yup, Anda tidak salah baca judul di atas. Microsoft baru-baru ini meluncurkan Azure Sphere, sebuah solusi untuk perangkat IoT (Internet of Things) yang terdiri atas tiga subbagian: MCU (microcontroller unit) yang secure, sistem operasi yang secure, dan cloud yang secure. MCU yang ditawarkan adalah produk dari MediaTek, cloud yang dipakai tentu saja Microsoft Azure, sistem operasinya, sedikit mengejutkan bahwa kernel yang akan digunakan adalah linux, dengan modifikasi ala Microsoft tentunya. Ini berarti, Microsoft akan merilis sebuah distro linux! Sepuluh atau dua puluh tahun lalu hal ini akan dianggap mimpi di siang bolong. Linux bukan hanya dianggap sebagai kompetitor Windows (baru terbukti akhir-akhir ini dengan kehadiran Android), tapi juga sejenis kanker! Sejak naiknya Satya Nadella sebagai CEO Microsoft menggantikan Steve Ballmer memang banyak tanda yang menunjukkan Microsoft mulai “PDKT” dengan linux dan dunia open source pada umumnya. Mulai dari rilis aplikasi Microsoft untuk Android (termasuk Office), SQL Server di-port ke Linux, bergabungnya Microsoft dengan Linux Foundation, Windows Subsystem for Linux, hingga distro linux yang bisa diinstal via Microsoft Store (Ubuntu, Suse, Fedora).  Bahkan, Steve Ballmer yang pernah mengata-ngatai Linux sebagai pengaruh komunis dan menyebabkan kanker akhirnya berbalik mencintai linux.

Azure Sphere Secured OS (sumber: microsoft.com)

Distrotest.net, Mencoba Distro Linux Langsung dari Browser Anda

Seperti kita ketahui, Linux mempunyai banyak varian yang disebut distro. Saat ini ada ratusan distro yang dikenal (Anda bisa melihat daftarnya di situs DistroWatch). Bagi mereka yang ingin mencoba Linux namun ragu menentukan pilihan distro, atau yang menyukai gonta-ganti distro (distro hopping), seringkali menemui kendala akibat keterbatasan sumber daya. Dulu, Anda harus mengunduh distro Linux yang ingin Anda coba, kemudian membuat installer berupa CD/DVD dan mencoba menginstalnya pada komputer Anda, yang biasanya harus dipartisi  ulang (hard disknya) terlebih dahulu. Kemudian dalam perkembangannya distro Linux juga tersedia dalam format Live Image, yang tidak harus diinstalasikan dulu, ditambah media penyimpanan USB Flash Drive yang bisa dihapus/tulis ulang memungkinkan kita mencoba berbagai distro tanpa mengorbankan media CD/DVD dan partisi hard disk. Perangkat lunak virtual machine juga memudahkan kita untuk bereksperimen dengan distro Linux baru.

Tampilan Situs DistroTest.net

Bahkan baru-baru ini muncul opsi baru untuk mencoba-coba distro Linux baru. Sebuah situs, DistroTest.net, dengan slogannya “Test it before you hate it…” memungkinkan kita mencoba distro Linux tertentu cukup dengan menekan tombol Start. Anda juga membutuhkan aplikasi VNC client sebagai alternatif viewer tampilan distro yang sedang dijalankan. Saat ini tersedia lebih dari 100 distro Linux dan BSD, beberapa di antaranya tersedia dalam beberapa varian dan versi. Bergantung pada kecepatan koneksi Anda, situs ini bisa menjadi alternatif bagi mereka yang ingin mencoba distro Linux tertentu atau bereksperimen dengan distro baru yang belum pernah Anda coba sebelumnya, misalnya distro asal Hungaria BlackPantherOS seperti tampilan di bawah ini.

Tampilan Distro Linux BlackPantherOS via DistroTest.net

Bill Gates Beralih ke Android, Microsoft Bergabung dengan OSI

Siapa yang tidak mengenal nama Bill Gates. Publik mengenalnya sebagai pendiri Microsoft dan salah satu, kalau bukan orang terkaya di dunia. Meskipun sejak tahun 2008 ia tidak lagi terlibat secara aktif di Microsoft, orang cenderung akan mengasumsikan Bill Gates sebagai pengguna produk Microsoft “fanatik nomor satu” yang hanya menggunakan produk-produk Microsoft, jika tersedia. Misalnya, untuk perangkat laptop/tablet, Bill Gates akan memilih Surface, lengkap dengan sistem operasi Microsoft Windows dan semua perangkat lunak produksi Microsoft seperti Office, Visio, Project. menggunakan peramban web Microsoft Edge dan layanan seperti MSN, Bing, Outlook.com, OneDrive, Skype, dan Maps. Untuk smartphone, tentu saja Lumia dengan sistem operasi Windows Phone/Windows Mobile. Namun, dalam wawancara baru-baru ini dengan FoxNews, Bill Gates mengaku saat ini menggunakan smartphone berbasis Android dengan “banyak aplikasi Microsoft”. Tidak dijelaskan tipe/merek smarphone Android yang digunakan, namun gosipnya adalah edisi khusus Samsung Galaxy S8 yang dijual di Microsoft Store (hanya di Amerika Serikat).

(sumber: tec.com.pe)

Sementara itu, kelanjutan “PDKT” antara Microsoft dan Linux, atau open source secara keseluruhan terus berlanjut setelah bergabungnya Microsoft dengan Open Source Initiative (OSI) sebagai sponsor premium. OSI sendiri adalah organisasi nonprofit yang mempromosikan dan melindingi perangkat lunak terbuka lewat pendidikan, kolaborasi, dan infrastruktur. Sejak beralihnya kepemimpinan Microsoft dari Steve Ballmer ke Satya Nadella, pandangan terhadap open source di Microsoft banyak berubah. Mulai dari dirilisnya sejumlah aplikasi sebagai perangkat lunak terbuka (lengkap dengan migrasi dari TFS ke Github), migrasi sejumlah aplikasi ke Linux, hingga meningkatkan interoperabilitas antara Windows dan Linux. Patut ditunggu bagaimana kelanjutannya.

(sumber: cydiadev.com)

WhatsApp untuk Blackberry, Nokia S40/S60 Diperpanjang Lagi (?)

Seperti telah diketahui, dukungan WhatsApp untuk beberapa sistem operasi legacy akan segera berakhir. Sistem operasi yang dihentikan dukungannya adalah: Blackberry  OS (termasuk versi 10), Nokia S40/Symbian S60, Windows Phone 7, iOS 6 (iPhone 3GS), dan Android 2.1/2.2. Penghentian dukungan ini mula-mula diberitakan per 31 Desember 2016, kemudian diperpanjang hingga 30 Juni 2017 (untuk sistem operasi Blackberry OS , Blackberry 10, dan Nokia S40/Symbian S60).  Namun ternyata, baru-baru ini WhatsApp mengeluarkan update terbaru (2.16.12) yang kembali memperpanjang dukungan untuk sistem operasi Nokia S40 hingga 31 Desember 2018. Untuk sistem operasi selain S40 Penulis tidak bisa mengonfirmasikan karena tidak memiliki handset dengan sistem operasi selain S40. Sementara, di laman resminya juga tidak ditemukan pernyataan resmi soal perpanjangan dukungan ini.

Update Terakhir WhatsApp for S40

Surface Laptop+Windows 10 S, Jawaban Microsoft untuk Chromebook

Dalam ajang  Microsoft Education event baru-baru ini, diumumkan beberapa inovasi baru. Salah satunya adalah perangkat baru Surface Laptop, yang ditujukan bagi segmen pendidikan. Seperti kita ketahui, Apple selama ini mendominasi segmen ini dengan produk Macintoshnya. Namun, akhir-akhir ini Google berusaha menembus dominasi Apple dengan produk Chromebook. Apalagi Apple belakangan terlihat lebih berkonsentrasi di segmen mobile. Yang lebih menarik lagi, Surface Laptop inimenjalankan sistem operasi “baru” yang disebut Windows 10 S. Perbedaan utama Windows 10 S dengan edisi lain (termasuk Windows 10 Education) adalah Windows 10 S hanya diizinkan memasang aplikasi dari Windows Store (seperti halnya Windows RT), dan berseberangan dengan Windows 10 LTSB.

(sumber: blogs.microsoft.com)

Windows 10 S juga akan tersedia untuk vendor lain, seperti halnya ChromeOS. Perbedaannya mungkin pada ketersediaan aplikasi seperti Microsoft Office dan dapat ditingkatkan menjadi versi Pro. Fitur Windows 10 S sebenarnya lebih mendekati Windows 10 Pro dibandingkan Windows 10 Home dengan harga yang bersaing, namun memang bagi pengguna setia Windows, versi S ini akan terasa membatasi (mengingatkan pada Windows Starter Edition). Anda tidak diizinkan menginstal aplikasi selain dari Windows Store, walaupun aplikasi itu sebenarnya kompatibel dengan Windows 10 (versi Home/Pro). Surface Laptop dibandrol mulai US$ 999 dan akan tersedia awal Juni 2017.

(Sumber: thewindowsclub.com)

Q4OS, Linux Rasa Windows (XP)

Dominasi sistem operasi Microsoft Windows di platform PC (desktop) memang belum tertandingi.  Seperti halnya dominasi Android di smartphone dan Linux di server, pengguna (awam) tahunya komputer itu kalau dinyalakan akan menampilkan desktop Windows, bukan Mac apalagi tampilan desktop Linux yang beragam itu, mulai KDE, Gnome, Xfce, Unity, atau LXDE. Tak heran, jika tampilan desktop Windows menjadi acuan untuk merancang tampilan desktop Linux agar dapat menarik pengguna baru. Dulu kita mengenal distro bernama Lindows, yang kemudian diubah menjadi Linspire yang bukan hanya menyesuaikan tampilan, tapi juga memelesetkan namanya. Lalu juga ada distro yang sengaja dibuat tampilannya semirip mungkin dengan Windows, seperti ZorinOS.

(sumber: q4os.org)

Kali ini Penulis ingin membahas salah satu distro yang tidak tanggung-tanggung usahanya dalam meniru Windows, yaitu Q4OS. Pada pandangan pertama, kita bisa mengenali nuansa Windows XP pada desktop Q4OS. Kalau bukan karena tampilan iconnya, bisa dikatakan distro ini cukup sempurna menduplikasi tampilan Windows XP. Tentu saja bukan sekadar tampilan saja yang mirip, namun juga kemasannya. Jika distro-distro Linux mainstream memaket file unduhannya dalam ukuran gigabyte, distro Q4OS menawarkan unduhan file berkisar hanya 300 – 500 MB, yang muat dalam satu keping CD. Tentu saja itu berarti distro ini tidak banyak membundel aplikasi di luar sistem operasi inti. Satu lagi kemiripannya dengan Windows (XP).

(Sumber: distrowatch.com)

Distro ini berbasis Debian GNU/Linux dan desktop environment Trinity, yang merupakan fork dari kode sumber KDE 3. Distro ini juga menyertakan berbagai fitur menarik, seperti Desktop Profiler, yang memberikan pilihan konfigurasi aplikasi yang bisa diinstalasikan pada sistem. Aplikasi pilihan ini antara lain: Google Chrome, LibreOffice, Mozilla Firefox, Synaptic Package Manager, VLC Media Player, dan Wine (compatibillity layer untuk menjalankan aplikasi Windows di Linux). Kekuatan distro ini terletak pada automation script yang beragam untuk menjalankan berbagai tugas, seperti mengganti tampilan desktop menjadi KDE4 Plasma, LXDE, Xfce4, atau Lxqt. Tentunya kita harus terhubung ke internet untuk bisa menyelesaikan proses instalasi paket aplikasi.