Bye, Bye Yahoo Messenger!

Akhirnya terjadi juga, layanan Yahoo Messenger akan resmi dihentikan pada tanggal 17 Juli 2018. Bagi Penulis dan banyak netter yang mulai aktif ber-internet sejak akhir 90-an dan awal abad ke -21 pasti mengenal aplikasi “wajib” ini. Kebutuhan untuk memiliki Yahoo! ID untuk alamat e-mail dan messenger id adalah langkah awal seseorang resmi menjadi seorang netter waktu itu. Jika nickname IRC menjadi identitas “anak gaul” di internet pada dekade 90-an, maka Yahoo (Messenger) ID menjadi penggantinya di dekade 2000-an, khususnya di Indonesia. Di belahan dunia lainnya, aplikasi kompetitor seperti AIM, ICQ, dan MSN Messenger mungkin lebih populer, tapi di sini Yahoo Messenger seolah tidak terkalahkan, sampai akhirnya era mobile internet memunculkan aplikasi messaging seperti BBM, Facebook Messenger, WhatsApp, LINE, WeChat, dan KakaoTalk yang sekarang menjadi dominan, menggantikan aplikasi-aplikasi di atas (AIM, MSN Messenger, dan juga Google Talk telah berhenti beroperasi). Seperti yang sudah diperkirakan sebelumnya, Yahoo Messenger menjadi layanan kesekian yang dihentikan/dijual oleh Yahoo! setelah GeoCities, Koprol, Delicious, dan Flickr.Bagi pengguna Yahoo Messenger akan diberikan kesempatan untuk mengunduh arsip percakapannya paling lambat bulan November 2018.

Iklan