Ubuntu for Windows 10

Dulu mungkin tak terbayangkan bahwa Microsoft akan “bergandeng tangan” dengan Linux. Bahkan kerja sama Microsoft dan Suse ditanggapi dengan penuh kecurigaan oleh komunitas open source. Namun semuanya berubah setelah pergantian pucuk pimpinan Microsoft dari Steve Ballmer ke Satya Nadella. Microsoft tidak malu-malu lagi untuk merangkul komunitas Linux dengan gerakan Microsoft ♥ Linux. Microsoft juga mulai merilis aplikasi untuk Linux, seperti Visual Studio Code, SQL Server, juga platform .NET Core untuk Linux. Bisnis cloud Microsoft, Azure, menuntut dukungan untuk semua platform termasuk Linux. Untuk itu Microsoft merilis Azure Cloud Switch yang berbasis Linux.

(sumber: blogs.msdn.microdoft.com)

Terakhir, Microsoft merilis Windows Subsystem for Linux yang hakikatnya menjalankan tools Linux seperti bash di Windows 10. Dan akhirnya, distro Linux Ubuntu kini bisa diinstal dari Microsoft Store. Sejatinya, Ubuntu for Windows 10 ini akan menginstalasi distro Ubuntu 16.04 LTS berbasis command-line, tanpa GUI. Di masa depan distro lain seperti Suse dan Fedora juga akan tersedia di Microsoft Store. Saat ini pun, Ubuntu baru dapat diinstal pada rilis terakhir Windows 10  (Fall Creators Update) yang belum dirilis untuk umum, terbatas pada peserta Windows 10 Insider (tester).

Iklan

Selamat Tinggal Ceria, Selamat Datang Net1

Selama ini kita mengenal layanan telekomunikasi seluler dari sejumlah operator, yang semakin lama semakin terkonsolidasi. Mulai dari merger Smart Telecom dan Mobile-8 menjadi Smartfren, Akuisisi Axis oleh XL Axiata, Penghentian operasional TelkomFlexi dan Indosat StarOne, Terhentinya operasional Bakrie Telecom (Esia/AHA), dan munculnya operator baru Internux (Bolt!). Satu operator yang luput dari perhatian adalah Sampoerna Telekomunikasi Indonesia (STI) yang mengusung merek Ceria. STI memiliki lisensi untuk frekuensi 450 MHz menggunakan teknologi CDMA2000 1x, berbeda dari operator lain yang beroperasi di frekuensi 800/850/900/1800/2100/2300 MHz. STI luput dari perhatian karena mereka selama ini belum beroperasi di ibukota (Jakarta), kebanyakan di luar Jawa. Jumlah pelangan mereka pun tertinggal jauh dari yang lain, 70 ribu pelanggan mereka dibandingkan jutaan pelanggan operator lain.

(sumber: facebook.com/net1id)

Seiring perkembangan terakhir dengan mulai beralihnya operator seluler ke teknologi 4G LTE, STI pun tidak ketinggalan dengan menyiapkan migrasi ke teknologi 4G LTE. Menggandeng kelompok usaha AINMT yang mengoperasikan 4G di frekuensi 450 MHz di negara-negara Swedia, Denmark, Norwegia, dan Philipina. STI dan AINMT akan menggunakan merek Net1 Indonesia dan diharapkan akan beroperasi penuh pada tahun 2018. Saat ini mereka sedang menyelesaikan migrasi jaringan dan pelanggan mereka. Hadirnya Net1 Indonesia akan meramaikan persaingan operator telekomunikasi seluler Indonesia di teknologi 4G.