Q4OS, Linux Rasa Windows (XP)

Dominasi sistem operasi Microsoft Windows di platform PC (desktop) memang belum tertandingi.  Seperti halnya dominasi Android di smartphone dan Linux di server, pengguna (awam) tahunya komputer itu kalau dinyalakan akan menampilkan desktop Windows, bukan Mac apalagi tampilan desktop Linux yang beragam itu, mulai KDE, Gnome, Xfce, Unity, atau LXDE. Tak heran, jika tampilan desktop Windows menjadi acuan untuk merancang tampilan desktop Linux agar dapat menarik pengguna baru. Dulu kita mengenal distro bernama Lindows, yang kemudian diubah menjadi Linspire yang bukan hanya menyesuaikan tampilan, tapi juga memelesetkan namanya. Lalu juga ada distro yang sengaja dibuat tampilannya semirip mungkin dengan Windows, seperti ZorinOS.

(sumber: q4os.org)

Kali ini Penulis ingin membahas salah satu distro yang tidak tanggung-tanggung usahanya dalam meniru Windows, yaitu Q4OS. Pada pandangan pertama, kita bisa mengenali nuansa Windows XP pada desktop Q4OS. Kalau bukan karena tampilan iconnya, bisa dikatakan distro ini cukup sempurna menduplikasi tampilan Windows XP. Tentu saja bukan sekadar tampilan saja yang mirip, namun juga kemasannya. Jika distro-distro Linux mainstream memaket file unduhannya dalam ukuran gigabyte, distro Q4OS menawarkan unduhan file berkisar hanya 300 – 500 MB, yang muat dalam satu keping CD. Tentu saja itu berarti distro ini tidak banyak membundel aplikasi di luar sistem operasi inti. Satu lagi kemiripannya dengan Windows (XP).

(Sumber: distrowatch.com)

Distro ini berbasis Debian GNU/Linux dan desktop environment Trinity, yang merupakan fork dari kode sumber KDE 3. Distro ini juga menyertakan berbagai fitur menarik, seperti Desktop Profiler, yang memberikan pilihan konfigurasi aplikasi yang bisa diinstalasikan pada sistem. Aplikasi pilihan ini antara lain: Google Chrome, LibreOffice, Mozilla Firefox, Synaptic Package Manager, VLC Media Player, dan Wine (compatibillity layer untuk menjalankan aplikasi Windows di Linux). Kekuatan distro ini terletak pada automation script yang beragam untuk menjalankan berbagai tugas, seperti mengganti tampilan desktop menjadi KDE4 Plasma, LXDE, Xfce4, atau Lxqt. Tentunya kita harus terhubung ke internet untuk bisa menyelesaikan proses instalasi paket aplikasi.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s