Windows 10 LTSB, Windows Minimalis

Microsoft Windows sampai saat ini tetap menjadi sistem operasi yang dominan dalam penggunaannya di platform komputer pribadi (PC). Dengan pangsa pasar sekitar 90%, Windows telah mempertahankan posisi dominannya selama sekitar 20 tahun. Namun demikian, posisi dominannya belakangan mulai terusik. Pertama, semakin populernya platform mobile (smartphone dan tablet) di kalangan pengguna, yang kebanyakan menggunakan sistem operasi Google Android dan Apple iOS, membuat dominasi Microsoft secara keseluruhan menjadi terdistorsi. Apalagi, tawaran Microsoft di platfrom mobile, Windows Phone dan RT tidak mendapat sambutan yang menggembirakan. Kedua, versi terbaru dari Microsoft Windows, mulai versi 8 banyak mendapatkan kritikan karena upaya Microsoft untuk “menyatukan” platform mobile dan desktop di dalamnya. Masuknya aplikasi “Metro”, Windows Store, Cortana, dan meningkatnya aktivitas “spying” di dalamnya membuat sebagian pengguna menjadi ragu-ragu untuk memperbarui sistem mereka. Apalagi, Windows 10 pada awalnya ditawarkan, bahkan dipaksakan untuk otomatis memperbarui sistem operasi versi lama (Windows 7/8.x) di perangkat penggunanya. Sistem update di Windows 10 juga jauh lebih disederhanakan, yang berarti pengguna tidak lagi mengetahui detail tiap file update dan tidak bisa mengganti setelan update otomatis yang standar.

Namun sebenarnya Microsoft juga sadar bahwa segmen pengguna mereka juga meliputi kalangan korporat yang menginginkan keleluasaan dalam mengatur pembaruan sistem Windows. Oleh karena itu, Microsoft juga merilis versi Windows 10 Enterprise, selain versi Konsumer (Home/Pro) dan Pendidikan (Education). Ada tiga cabang menurut kecepatan pembaruannya: Current Branch (CB), Current Branch for Business (CBB), dan Long Term Servicing Branch (LTSB). Pembaruan akan langsung tersedia untuk CB, baru kemudian untuk CBB dan LTSB. Pengguna yang mengaktifkan opsi Defer Updates and Upgrades dianggap masuk ke jalur CBB. Sementara jalur LTSB hanya diperbarui dalam jangka waktu yang panjang, setahun atau lebih.

(Sumber: urtech.ca)

Menariknya, versi LTSB dari Windows 10 Enterprise ini bisa dibilang versi minimalis, dengan menghilangkan sejumlah fitur seperti Microsoft Edge, Windows Store client, Cortana (kemampuan search terbatas masih tersedia), Microsoft Mail, Calendar, OneNote, Weather, News, Sports, Money, Photos, Camera, Music, dan Clock. Anda harus menggunakan aplikasi “klasik” seperti Internet Explorer, Photo Viewer , dan Media Player untuk menggantikan fungsi aplikasi yang tidak disertakan. Bahkan Calculator yang disediakan adalah versi yang sama dengan Windows 7. Coba perhatikan tampilan desktop Microsoft Windows 10 Enterprise LTSB di bawah ini.

(sumber: HowToGeek)

Microsoft menyatakan bahwa Windows 10 Enterprise LTSB ini hanya digunakan untuk sistem khusus seperti peralatan medik, ATM, dan Point of Sales, bukan untuk pengguna umum. Namun bagi Anda yang ingin mencobanya silakan mengunjungi TechNet Evaluation Center. Anda harus memiliki akun Microsoft untuk bisa mengunduh. Ada pilihan Enterprise (CBB) dan LTSB, 32 dan 64-bit.

Iklan

Satu pemikiran pada “Windows 10 LTSB, Windows Minimalis

  1. Ping balik: Surface Laptop+Windows 10 S, Jawaban Microsoft untuk Chromebook | ad-12 Labs

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s